GALERI MADRASATUL QURAN | โ€ข โ€ข โ€ข โ€ข

Apakah kamu tahu, apa Nahwu itu? Nahwu menurut etimologi(bahasa) diambil dari kata bahasa arab yang artinya contoh. Sedangkan menurut istilah(terminologi) adalah salah satu cabang ilmu tata bahasa Arab untuk mengetahui jabatan kata dalam kalimat dan bentuk huruf atau harakat terakhir dari suatu kata. Jika menurut Bahasa Arab adalah ilmu yang menunjukan kepada kita bagaimana cara untuk menggabungkan kata benda (ismun), kata kerja (fi’lun), atau partikel (huruf/harfun) untuk membentuk kalimat yang bermanfaat (jumlah mufidah) juga untuk mengetahui keadaan (i’rab) huruf akhir dari sebuah kata.Ilmu nahwu terbagi menjadi beberapa bagian. Salah satu bagian dari ilmu nahwu yaitu Kalam.

Kalam dalam istilah nahwu adalah sesuatu yang didalamnya berkumpul emapat perkara. Yakni lafadz (ucapan), murokkab (tersusun), mufid (memberi faidah), dan bi wadlโ€™i (dengan bahasa arab). Hal ini sudah jelas disebutkan dalam kitab Jurumiyah:

ุงูŽู„ู’ูƒูŽู„ูŽุงู…ู ู‡ูˆ ุงูŽู„ู„ูŽู‘ูู’ุธู ุงูŽู„ู’ู…ูุฑูŽูƒูŽู‘ุจู ุงูŽู„ู’ู…ููููŠุฏู ุจูุงู„ู’ูˆูŽุถู’ุนู

Artinya: Kalam adalah lafadz yang tersusun yang memberi faidah dengan menggunakan bahasa arab dan disengaja.

1. Lafadz

Lafadz yang dimaksud adalah suara atau ucapan yang mengandung huruf hijaiyah. Seperti (ูƒูุชูŽุงุจูŒ) kitabun, ( ุฒูŽูŠู’ุฏูŒ) zaidun.

2. Murakkab (tersusun)

Murakkab adalah sesuatu yang tersusun dari dua kata atau lebih. Contoh: ุฒูŽูŠู’ุฏูŒ ู‚ูŽุงุฆูู…ูŒ. Kalimat terssebut merupakan murakkab karena tersusun dari dua kata, yaitu kata ุฒูŠุฏ dan kata ู‚ุงุฆู….

3. Mufid (memberi faidah)

Mufid berarti suatu ucapan yang memberi faidah atau makna. Sehingga orang yang mendengarnya dapat memahaminya. Contoh murakkab seperti: ุฒูŽูŠู’ุฏูŒ ุฃูŽุฎููˆู’ูƒูŽ.

4. Bil wadlโ€™i ( dengan bahasa arab)

Dalam memaknai wadlโ€™i, para ulama mengemukakan dua pendapat, yaitu:

  • Bil wadlโ€™i artinya memiliki maksud atau tujuan. Bukan perkataan yang keluar tanpa kehendak seperti perkataan orang gila, mabuk atau tidur.
  • Bil wadlโ€™i artinya dengan menggunakan bahasa Arab. Sehingga yang diucapkan harus sesuai dengan bahasa Arab.

Berikut contoh kalam yang telah memenuhi empat syarat:

ู…ูŽู†ู’ ุฌูŽุฏูŽู‘ ูˆูŽุฌูŽุฏูŽ

Artinya, “Barang siapa bersungguh-sungguh, maka ia akan berhasil.”

Maka dapat disimpulkan bahwa kalam harus terdiri dari empat syarat diatas, jika tidak terdiri dari empat komponen diatas maka tidak disebut kalam.

            Pembagian kalam dalam ilmu nahwu terbagi menjadi 3, yaitu isim, fiโ€™il, dan huruf. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam kitab jurumiyah;

ูˆูŽ ุฃูŽู‚ู’ุณูŽุงู…ูู‡ู ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉูŒ ุงุณู’ู…ูŒ ูˆูŽ ููุนู’ู„ูŒ ูˆูŽ ุญูŽุฑู’ููŒ ุฌูŽุงุกูŽ ู„ูู…ูŽุนู’ู†ู‹ู‰

Artinya: Kalฤm terbagi menjadi tiga, yaitu isim, fiโ€˜il dan แธฅurลซf yang memiliki makna.

  1. Isim (kata benda) dalam ilmu nahwu adalah sebagai berikut:

ุงู„ุฅูุณู’ู…ู ู‡ููˆูŽ ูƒูู„ูู‘ ูƒูŽู„ูู…ูŽุฉู ุชูŽุฏูู„ูู‘ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฐูŽุงุชู ุงูŽูˆู’ ุตูููŽุฉู ุงูŽูˆู’ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูู…ูŽุง ู…ูู…ูŽู‘ุง ู„ุงูŽ ูŠูู‚ูŽุงุฑูู†ูู‡ู ุฒูŽู…ูŽุงู†ูŒ

Artinya: “Isim adalah setiap kata yang menunjukan pada suatu dzat, sifat atau yang lainnya yang tidak dibarengi oleh waktu”. Dapat diartikan bahwa isim adalah kata yang menunjukkan arti dengan sendirinya dan tidak disertai arti waktu yang lampau, sekarang, atau akan datang. Tanda-tanda isim dalam kitab Al- Jurumiyah dijelaskan sebagai berikut:

ูุงู’ู„ูุงุณู’ู…ู ูŠูุนู’ุฑูŽูู: ุจูุงู„ู’ุฎูŽูุถู ูˆูŽุงู„ุชูŽู‘ู†ู’ูˆููŠู’ู†ู ูˆูŽุฏูุฎููˆู’ู„ู ุงู’ู„ูŽุฃู„ููู ูˆูŽุงู„ูŽู‘ู„ูŽู‘ุงู…ู ูˆูŽุญูุฑููˆู’ูู ุงู„ู’ุฎูŽูู’ุถู ูˆูŽู‡ููŠูŽ: ู…ูู†ู’ุŒ ูˆูŽุฅูู„ูŽู‰ุŒ ูˆูŽุนูŽู†ู’ุŒ ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ุŒ ูˆูŽูููŠ, ูˆูŽุฑูุจูŽู‘ุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุงุกูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุงููุŒ ูˆูŽุงู„ู„ุงูŽู…ูุŒ ูˆูŽุญูุฑููˆู’ูู ุงู„ู‚ูŽุณูŽู…ู ูˆูŽู‡ููŠูŽ: ุงู„ู’ูˆูŽุงูˆูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุงุกูุŒ ูˆูŽุงู„ุชูŽู‘ุงุกู

Artinya: tanda isim adalah menerima salah satu; iโ€™rab jerr, tanwin, kemasukan โ€˜alif lam (โ€˜al), dan kemasukan huruf jerr. Huruf jerr antara lain:

ู…ูู†ู’  = dari

 ุฅูู„ู‰ูŽ  = ke

 ุนูŽู†ู’ = dari

 ุนูŽู„ู‰ูŽ = di atas

 ูููŠ = di dalam

 ุฑูุจูŽู‘ = banyak/sedikit

 ุจ = dengan

 ูƒ  = seperti

ู„ = milik/untuk

dan huruf qosam yaitu huruf yang bermakna sumpah dan berfungsi mengejerrkan isim. Hurufnya adalah:  ุจุŒุชุŒูˆ. Contoh kata isim seperti: ูƒูุชูŽุงุจูŒ,  ุงู„ุฑูŽู‘ุญููŠู’ู…ู.

  • Fiโ€™il  (kata kerja) dalam ilmu nahwu adalah sebagai berikut:

ุงู„ููุนู’ู„ู ู‡ููˆูŽ ูƒูู„ูู‘ ูƒูŽู„ูู…ูŽุฉู ุชูŽุฏูู„ูู‘ ุนูŽู„ูŽู‰ ุญูุตููˆู’ู„ู ุญูŽุฏูŽุซู ููู‰ ุฒูŽู…ูŽุงู†ู ุฎูŽุงุตู‘

Artinya: “Setiap kata yang menunjukan kepada terjadinya suatu peristiwa pada waktu tertentu”. Dapat dijelaskan bahwa fiโ€™il adalah kata yang menunjukkan arti dengan sendirinya dan disertai atau berhubungan dengan waktu. Tanda-tanda fiโ€™il dalam kitab Al-Jurumiyah adalah sebagai berikut:

ูˆูŽุงู„ู’ููุนู’ู„ู ูŠูุนู’ุฑูŽูู ุจูู‚ูŽุฏู’ุŒ ูˆูŽุงู„ุณูู‘ูŠู’ู†ูุŒ ูˆูŽุณูŽูˆู’ููŽุŒ ูˆูŽุชูŽุงุกู ุงู„ุชูŽู‘ุฃู’ู†ููŠู’ุซู ุงู„ุณูŽู‘ุงูƒูู†ูŽุฉู

Artinya: tanda fiโ€™il adalah; kemasukan  ู‚ูŽุฏู’ (sungguh), ุณูŽ (Akan), ุณูŽูˆู’ููŽ (akan), dan huruf ุชู’ taโ€™nits yang berharokat sukun. Contoh kata fiโ€™il seperti: ู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽูู’ู„ูŽุญูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููˆู’ู†ูŽ , ุณูŽูŠูŽู‚ููˆู’ู„ู ุงู„ุณูู‘ููŽู‡ูŽุขุกู, ุณูŽูˆู’ููŽ ุชูŽุนู’ู„ูŽู…ููˆู’ู†ูŽ, ู‚ูŽุฏู’ ู‚ูŽุงู…ูŽุชู’ ุงู„ุตู‘ู„ูŽุงู‡ู.

  • Huruf dalam ilmu nahwu adalah sebagai berikut:

ุงู„ุญูŽุฑู’ูู ู‡ููˆูŽ ู…ูŽุง ู„ุงูŽ ูŠูŽุตู’ู„ูุญู ู…ูŽุนูŽู‡ู ุฏูŽู„ููŠู’ู„ู ุงู„ุฅูุณู’ู…ู ูˆูŽู„ูŽุง ุฏูŽู„ููŠู’ู„ู ุงู„ููุนู’ู„ู

Artinya: “Huruf adalah kata yang tidak layak disertai tanda isim dan tanda fi’ilโ€. Dapat dijelaskan bahwa huruf adalah kata yang tidak mempunyai makna dengan sendirinya. Sebab dari segi makna yang sempurna huruf harus dirangkai dengan kata yang lain. Dalam bahasa Arab dikenal beberapa kategori huruf, yang secara garis besar dikelompokkan menjadi 2 macam:

  • Huruf Mabani ( ุญูุฑููˆู’ูู ุงู„ู…ูŽุจูŽุงู†ููŠ ) adalah huruf-huruf yang merangkai sebuah kata. Huruf-huruf ini juga biasa disebut huruf hijaiyyah. Huruf-huruf ini tidak termasuk kategori kata. Seperti: ุฃ โ€“ ุจ โ€“ ุช โ€“ ุซ โ€“ ุฌ โ€“ ุญ – ุฎ โ€ฆโ€ฆ ุงู„ุฎ.
  • Huruf Maโ€™ani ( ุญูุฑููˆู’ูู ุงู„ู…ูŽุนูŽุงู†ููŠ ) adalah huruf yang pada dasarnya mempunyai makna. Meskipun makna tersebut belum bisa dipahami sebelum dirangkai dengan kata yang lain. Seperti: ูููŠู’ (di), ู„ูŽู…ู’ (belum), ู‡ูŽู„ู’ ( apakah?), ุงูู„ู‰ูŽ (ke).

Contoh: ูŠูฐู“ุงูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู’ุงูู†ู’ุณูŽุงู†ู ุงูู†ูŽู‘ูƒูŽ ูƒูŽุงุฏูุญูŒ ุงูู„ูฐู‰ ุฑูŽุจูู‘ูƒูŽ ูƒูŽุฏู’ุญู‹ุง.


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: